Brilio.net - Kemampuan para desainer Tanah Air dalam menyulap kain tradisonal menjadi sebuah item fashion yang fashionable memang sudah tidak diragukan lagi. Tak heran bila sudah banyak desainer Tanah Air yang membawa karyanya hingga ke mancanegara dengan mengikuti pagelaran fashion show.

Salah satunya adalah brand fashion bernama Hanyutan. Meskipun terbilang baru di industri fashion, brand ini sudah membuktikan kemampuannya. Pasalnya brand ini baru saja memamerkan koleksi ready to wear batik di Paris Fashion Week.

Loading...

Hanyutan sendiri berasal dari kata hanyut yang berarti terbawa oleh arus. Sebagai brand lokal, Hanyutan ingin menceritakan dan mengangkat ulang budaya lokal atau kain tradisional secara spesifik, yang cenderung mulai tergerus dengan budaya modern.

Pada koleksi yang bertajuk "SAKA 1335", brand ini terinspirasi dari kehidupan masyarakat di Lasem, Jawa Tengah. Seperti apa yah koleksi brand ini saat pamerkan debutnya di Paris Fashion Week? Berikut ulasannya seperti dilansir brilio.net dari siaran pers, Selasa (13/10).

1. Brand lokal Hanyutan mengawali debut pertamanya di ajang fashion show Paris Fashion Week.

Potret outfit batik khas Lasem © 2020 brilio.net

Potret outfit batik khas Lasem
© 2020 brilio.net/Instagram

2. Hanyutan memperkenalkan koleksi ready to wear bertajuk SAKA 1335 sebagai debutnya di Château de Bourron, Prancis.

Potret outfit batik khas Lasem © 2020 brilio.net

Potret outfit batik khas Lasem
© 2020 brilio.net/Instagram

3. Koleksi yang berhasil tampil di Paris Fashion Week ini menonjolkan percampuran budaya Tionghoa dan Jawa yang dianut oleh masyarakat Lasem.

Potret outfit batik khas Lasem © 2020 brilio.net

Potret outfit batik khas Lasem
© 2020 brilio.net/Instagram

4. Koleksi terbarunya ini mengangkat kehidupan masyarakat di Lasem, Jawa Tengah. Kemampuan masyarakat Lasem untuk hidup dalam dua budaya berbeda menjadi daya tarik dan tantangan tersendiri yang kemudian diwujudkan dalam desain koleksi adibusana di panggung Paris Fashion Week.

Potret outfit batik khas Lasem © 2020 brilio.net

Potret outfit batik khas Lasem
© 2020 brilio.net/Instagram

5. Hanyutan mengaplikasikan teknik draping pada motif batik Lasem yang tidak dapat diduplikasi secara keseluruhan sebagai kesan istimewa.

Potret outfit batik khas Lasem © 2020 brilio.net

Potret outfit batik khas Lasem
© 2020 brilio.net/Instagram

6. Brand ini juga mengkombinasikan beberapa teknik lainnya, seperti pleatings, beadings, embroideries. Koleksi ini sebenarnya didasarkan pada eksplorasi berbagai macam elemen dan simbol gaya hidup punk untuk menggambarkan kebebasan berekspresi.

Potret outfit batik khas Lasem © 2020 brilio.net

Potret outfit batik khas Lasem
© 2020 brilio.net/Instagram